Cari
  • Herman Umbu Billy

REKAYASA BIOLOGI PADA MATERIAL KONSTRUKSI OLEH NERI OXMAN

Diperbarui: Feb 7



Neri Oxman adalah seorang perancang dan profesor di MIT Media Lab, tempat ia memimpin kelompok riset Mediated Matter. Dia dikenal karena seni dan arsitektur yang menggabungkan desain, biologi, komputasi, dan rekayasa bahan.


Sebagai seorang desainer multi-disiplin, Oxman mendirikan The Mediated Matter Group di Massachusetts Institute of Technology pada tahun 2010 di mana Ia mendirikan dan memelopori bidang Ekologi Material, menggabungkan teknologi dan biologi untuk menghasilkan desain yang selaras dengan prinsip-prinsip keberlanjutan ekologi. Oxman menjadi profesor tetap di MIT pada 2017.


Oxman memperoleh gelar PhD dalam Design Computation di MIT pada 2010. Sebelumnya, ia memperoleh diploma dari Asosiasi Arsitektur di London, melengkapi studi di Fakultas Arsitektur dan Perencanaan Kota di Technion Israel Institute of Technology, dan pelatihan di Departemen Ilmu Kedokteran di Universitas Ibrani, Yerusalem. Oxman adalah seorang arsitek dan konsultan penelitian di Kohn Pedersen Fox Associates di London dari 2004-2005, di mana dia juga menjabat sebagai Visiting Associate dan Evaluator untuk SmartGeometry Group.


Lebih dari 150 publikasi ilmiah dan penemuan, karya Oxman termasuk dalam koleksi permanen museum internasional terkemuka termasuk MoMA, Museum Seni Modern San Francisco, Centre Pompidou, Museum Seni Terapan MAK, Koleksi FRAC untuk Seni dan Arsitektur, dan Museum Desain Cooper Hewitt Smithsonian. Karyanya telah diakui di Forum Ekonomi Dunia, di mana dia dinobatkan sebagai Pemimpin Budaya pada tahun 2016 dan merupakan anggota Jaringan Pakar. Pada 2018, Oxman dianugerahi Penghargaan Desain Nasional Cooper Hewitt dan Medali Inovasi Desain London. Pada 2019, Oxman menerima Honorary Fellowship oleh Royal Institute of British Architects dan Penghargaan Visi Kontemporer dari SFMOMA.



Ekologi Material merupakan terobosan untuk masa depan, mulai dari perubahan iklim hingga eksplorasi ruang angkasa, bidang Ekologi Material menghadirkan peluang baru untuk arsitektur, desain dan konstruksi yang terinspirasi, diinformasikan, dan direkayasa oleh, untuk dan dengan Alam. Salah satu yang sedang mengembangkan ekologi material saat ini adalah Neri Oxman pada salah satu proyek penelitiannya yang diberi nama Aguahoja.


Pertimbangkan fasad bangunan tanpa komponen konstruksi berkelanjutan, terinspirasi dari jaringan kulit manusia yang terbentuk dan berfungsi sebagai struktur, jendela, sekaligus berfungsi sebagai filter terhadap lingkungan disekitarnya. Untuk mencapai hal ini, Oxman dan timnya menciptakan platform robotik untuk biopolimer pencetakan 3D di mana bentuk dan komposisinya secara langsung diinformasikan oleh sifat fisik (seperti kekakuan dan opasitas), kondisi lingkungan (seperti beban, suhu, dan kelembaban relatif), dan kendala fabrikasi (seperti kecepatan lengan dan tekanan nosel).


Pertimbangkan juga, desain 'fasad tubuh' mikrobioma yang dapat dikenakan dalam bentuk korset, atau topeng yang dapat mencegah racun memasuki tubuh manusia, sekaligus memungkinkan penyaringan dan penyerapan vitamin yang bermanfaat. Untuk mencapai struktur multifungsi bahan tunggal tersebut, Oxman dan timnya mengembangkan kerangka kerja yang mendorong pendekatan berbasis data untuk pemodelan material yang memungkinkan integrasi antara pembentukan bentuk dan komposisi bahan.




"Proyek kami mengharuskan kami menemukan teknologi untuk membuatnya." Neri Oxman


Ide dan prinsip di balik Ekologi Material mengilhami kebutuhan akan inovasi dalam pembuatan bentuk komputasi dan fabrikasi digital. Setiap proyek yang termasuk dalam penelitian kemudian dipamerkan digabungkan dengan platform teknologi yang memungkinkan ditemukan di laboratorium untuk memfasilitasi desain, fabrikasi, dan produksi.


Dalam dunia biologis, struktur dioptimalkan untuk beragam fungsi lintas skala; beban struktural, tekanan lingkungan, batasan spasial, dan sebagainya. Namun dalam dunia desain masih mustahil untuk menandingi kecanggihan alam, yang jauh lebih halus daripada praktik buatan manusia yang terlibat dalam pembuatan/produksi polimer, beton, baja dan kaca.


Tetapi bagaimana jika kita dapat mengubahnya, dengan menciptakan teknologi baru yang dapat memvariasikan sifat fisik materi pada tingkat yang mendekati kompleksitas alam? Jika batu bata 'pintar', bangunan kemungkinan akan memiliki berat yang lebih sedikit, menghasilkan lebih sedikit karbon, dan berfungsi lebih seperti sebuah benda. Ekologi Material adalah pendekatan desain yang menawarkan serangkaian prinsip dan teknologi yang memungkinkan hal itu: dengan menggunakan pendekatam tersebut, desainer konstruksi dimasa depan dapat menciptakan hubungan antara struktur buatan manusia dan lingkungannya pada resolusi yang sesuai dengan alam.


Agar kita lebih mudah paham maka bayangkan saja dengan perkembangan dan kemajuan teknologi kemungkinan untuk dapat membuat jantung berdetak yang dicetak secara digital dan diperbesar secara biologis yang terdesain cocok dengan inangnya, bagi mereka yang membutuhkan transplantasi. Kemudian ada potensi baru untuk menyelamatkan jutaan nyawa, sekaligus memperpanjang eksistensi manusia di Bumi.



"Neri Oxman adalah seorang arsitek, ilmuwan, insinyur, peneliti dan penemu. Neri Oxman telah memimpin penciptaan penelitian dan teknologi ilmiah dengan penekanan pada desain integratif lintas batas dan disiplin ilmu." Umbu Billy

63 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua